E-Absen
E-Mandiri

Kehadiran Aparatur Kampung

Ir. ISMAIL

Reje

Hadir

JIMMY J PUTRA

Banta

Hadir

M.RIFQI AZRIMAISA

Kaur Pemerintahan & Kesra

Hadir

ZULMAN, SE

Kaur Ekonomi & Pembangunan

Belum Hadir

IMANUDDIN

Kaur Umum

Hadir

JAMATRISNA

Pengulu Dusun Gerah Giri

Belum Hadir

RESMI EVA MAULIDA

Pelaksana Teknis

Hadir

Statistik Pengunjung

Hari ini:102
Kemarin:129
Total:59.606
Sistem Operasi:Unknown Platform
IP Address:44.200.137.63
Browser:Tidak ditemukan

Pengaturan

Tampilan Box

Pilih Style Warna

Tampilan Full

Pilih Style Warna

Artikel / Berita

Sejarah Kampung

26 Agustus 2016
197 Kali
JIMMY J PUTRA

Kampung Merah Mersa berada di jantung kota Takengon dan didalam wilayahnya berlokasi beberapa kantor instansi pemerintah kabupaten Aceh Tengah diantaranya  Pendopo Bupati Kabupaten Aceh Tengah, Baitul Mal Kabupaten Aceh Tengah, Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Aceh Tengah, Bawaslu Kabupaten Aceh Tengah dan Sekretariat KONI Kabupaten Aceh Tengah . Di wilayah kampung Merah Mersa juga berlokasi Masjid "Agung Ruhama” Takengon dan beberapa sekolah diantaranya SMPN 1 Takengon, SDN 8 Lut Tawar dan SDN 9 Lut Tawar. Di kawasan kampung Merah Mersa juga terdapat markas Komando Rayon Militer (Koramil) 03/Lut Tawar, Asrama Kodim 0106 Takengon serta beberapa destinasi kuliner masyarakat Takengon dan sekitarnya. Keberadaan kampung ini tak terlepas dari adanya pemekaran kampung Takengon Barat pada tahun 2009, yaitu bersamaan dengan munculnya beberapa kampung baru lainnya di wilayah Kecamatan Lut Tawar Kabupaten Aceh Tengah. Sebelum pemekaran kampung Merah Mersa merupakan bagian dari kewilayahan dusun III kampung Takengon Barat.

Nama Merah Mersa sebagai nama kampung diambil dari salah satu nama tokoh besar, serang raja bernama Muyang Mersah, beliau merupakan tokoh yang berpengaruh dan merupakan keturunan para raja, dimana hal tersebut dapat ditelisik dari tabalan “Merah” pada penggalan nama depannya dan Muyang Mersah sendiri diyakini hidup dan tinggal diseputaran wilayah kantor bupati sekarang ini. Beberapa keyakinan juga muncul yang meyakini bahwa Muyang Mersah semasa hidupnya pernah tinggal di areal pendopo bupati bahkan dimakamkan di areal pendopo bupati. Diakui pula bahwa makam Muyang Mersah yang berada di areal pendopo bupati saat ini dalam kondisi terawat dengan baik.

 

Muyang  Mersah sebagai raja dikenal memiliki pengaruh yang kuat di Aceh, beliau menjadi salah satu hamba Allah yang memiliki kedudukan penting dalam lingkungan kerajaan Aceh, bahkan disebut-sebut setara kedudukannya dengan Merah Silu atau nama lain dari Sultan Malikul Saleh, raja kerajaan Pase di pesisir Aceh.

 

Merah Silu atau Sultan Malikulsaleh dikenal memiliki pengaruh yang besar dalam pengembangan dan penyebaran agama Islam di Nusatara. Dan dari nama tabalan depan “Merah” dikedua nama raja tersebut dapat dikonfirmasi dan diakui oleh masyarakat dataran tinggi Gayo bahwa keduanya lahir dari orang tua yang sama atau kedua raja merupakan saudara satu keturunan.

 

Seorang lagi dari tokoh yang memiliki gelar yang sama dan diyakini masih satu keturunan dengan kedua raja, Merah Silu dan Muyang Mersah, adalah Merah Djohan yang merupakan sultan pertama kerajaan Aceh Darussalam. Merah Djohan dikenal memiliki peran besar dalam peperangan melawan Inggris di perairan Selat Malaka, ketika kerajaan Melayu Malaysia terjepit oleh tekanan asing.

Berdasarkan latar belakang sebagaimana tersebut diatas dan aspirasi dari masyarakat pada saat penggodokan pemekaran ketika itu, yang mengusulkan bahwa wilayah kampung baru yang dibentuk nantinya diberi nama sesuai dengan tokoh-tokoh bersejarah di Merah Mersa, yang pada akhirnya usulan penamaan wilayah kampung yang baru itupun diterima dan disetujui.

 

Masyarakat kampung Merah Mersa merupakan masyarakat yang heterogen yaitu masyarakat yang terdiri dari berbagai macam etnis, suku, ras dan agama. Penduduk Merah Mersa memiliki beragam latar belakang suku diantaranya : Suku Gayo, Suku Jawa, Suku Aceh, Suku Batak, Suku Padang dan sebagian lainnya adalah keturunan Tionghoa. Iklim masyarakat majemuk yang telah tumbuh sejak lama didasari oleh kesamaan perasaan anti penjajahan terutama pada masa-masa awal kemerdekaan sangat berpengaruh pada pola hidup rukun secara berdampingan dan damai diantara penduduk yang berasal dari beragam latar belakang tersebut.

 

Kirim Komentar

Nama
Telp./HP
E-mail
Komentar
Isikan Jawaban

Komentar Facebook

Komentar Facebook

E-Mandiri

Kampung Merah Mersa

Kecamatan Lut Tawar
Kabupaten Aceh Tengah - Aceh

Hubungi Perangkat Kampung untuk mendapatkan PIN

Transparansi Anggaran

APBDes 2022 Pelaksanaan

PENDAPATAN

Realisasi Anggaran
Rp. 369,675,425 Rp. 837,070,968
44.16 %

BELANJA

Realisasi Anggaran
Rp. 293,534,525 Rp. 808,270,968
36.32 %

APBDes 2022 Pendapatan

Dana Desa

Realisasi Anggaran
Rp. 265,384,800 Rp. 633,270,000
41.91 %

Bagi Hasil Pajak dan Retribusi

Realisasi Anggaran
Rp. 0 Rp. 10,187,941
0 %

Alokasi Dana Desa

Realisasi Anggaran
Rp. 104,290,625 Rp. 193,613,027
53.87 %

APBDes 2022 Pembelanjaan

BIDANG PENYELENGGARAN PEMERINTAHAN DESA

Realisasi Anggaran
Rp. 144,219,525 Rp. 328,042,756
43.96 %

BIDANG PELAKSANAAN PEMBANGUNAN DESA

Realisasi Anggaran
Rp. 7,700,000 Rp. 87,831,212
8.77 %

BIDANG PEMBINAAN KEMASYARAKATAN

Realisasi Anggaran
Rp. 6,000,000 Rp. 28,610,000
20.97 %

BIDANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT

Realisasi Anggaran
Rp. 22,215,000 Rp. 136,987,000
16.22 %

BIDANG PENANGGULANGAN BENCANA, DARURAT DAN MENDESAK DESA

Realisasi Anggaran
Rp. 113,400,000 Rp. 226,800,000
50 %